Riwayat Susi Santi Pahlawan Bulutangkis Indonesia

Lucia Francisca Susy Susanti lahir di Tasikmalaya, Jawa Barat pada 11 Februari 1971 adalah pensiunan pemain bulutangkis Indonesia. Relatif bertubuh kecil, namun Susi Susanti mempunyai gerakan cepat dan anggun dengan teknik shotmaking yang elegan, dan  pemain paling sukses dalam sejarah permainan badminton perempuan. Kadang-kadang namanya juga dieja Susi Susanti.

Dia memenangkan tunggal putri medali emas di Olimpiade 1992 di Barcelona, Spanyol dan medali perunggu di Olimpiade 1996 di Atlanta, Amerika Serikat. Dia pensiun dari permainan bulutangkis dunia tidak lama setelah menikah dengan Alan Budikusuma (yang juga telah memenangkan bulutangkis tunggal medali emas di Olimpiade Musim Panas 1992) pada bulan Februari 1997. Susi Susanti adalah pemain paling dominan tunggal putri di paruh pertama tahun 1990-an , memenangkan All-England pada tahun 1990, 1991, 1993 dan 1994, final Grand Prix Dunia Bulutangkis lima kali berturut-turut 1990-1994 serta pada tahun 1996, dan Kejuaraan Dunia IBF pada tahun 1993.

Dia adalah satu-satunya pemain wanita terbaik dalam meraih ajang Olimpiade, Kejuaraan Dunia, dan All-England gelar tunggal secara bersamaan. Dia memenangkan Jepang Terbuka tiga kali dan Indonesia Terbuka lima kali. Dia juga memenangkan berbagai kompetisi Badminton Grand Prix Series dan lima Piala Dunia Badminton. Dia memimpin tim Indonesia untuk kemenangan atas juara abadi Cina pada tahun 1994 dan 1996 Uber Cup (tim dunia perempuan) kompetisi. Semua ini datang selama waktu yang relatif beriringan dalam bulu tangkis internasional perempuan.

Dia menikah dengan Alan Budikusuma sang legenda bulutangkis Indonesia peraih medali emas Olimpiade untuk pria (juga pada tahun 1992) dan salah satu pemain top putra dalam sejarah olahraga, mantan pemain bulutangkis Indonesia Tionghoa yang unggul di tingkat dunia dari akhir 1980-an sampai pertengahan 1990-an. Mereka memiliki tiga anak Lourencia Averina, lahir tahun 1999, Albertus Edward, lahir pada tahun 2000 dan Sebastianus Frederick, lahir pada tahun 2003. Alan dan Susi memiliki klub bulu tangkis di Jakarta Utara. Memenangkan medali emas Olimpiade adalah sejarah bagi Indonesia, mencapai medali emas Olimpiade pertama dalam 50 tahun sejarah negara.

Pada tahun 2004, Susy dan Alan mendirikan ASTEC (Alan dan Teknologi Susy), perusahaan peralatan olahraga. Mereka menggunakan bahan dari Jepang untuk raket dan diproduksi mereka di Cina. merek ini telah berkembang akhir-akhir ini dan dipasarkan di sebagian besar wilayah di Indonesia. Disamping ASTEC, wanita yang lahir di Tasikmalaya pada 11 Februari 1971 ini juga membuka refleksi dan pusat olahraga fisioterapi, “Fontana”. Untuk bisnis ini, ia bekerja sama dengan mantan pemain bulutangkis Indonesia, Elizabeth Latief. Sekarang Fontana memiliki empat cabang, tiga di Jakarta. Kelapa Gading, Sunter, Pondok Indah, ditambah satu di Bogor .

Be Sociable, Share!

Leave a Reply